Pakaian

Pakaian

Sejarah >> Mesir Purba

Bahan apa dari pakaian mereka dibuat?

Orang Mesir Purba memakai pakaian yang diperbuat daripada linen. Linen adalah kain ringan dan sejuk yang berfungsi dengan baik di iklim panas Mesir.

Orang Mesir membuat linen dari serat tanaman rami. Pekerja akan memutar serat menjadi benang yang kemudian ditenun menjadi kain linen menggunakan alat tenun. Itu adalah proses yang panjang dan sukar.


Pakaian seperti dilukis di dinding kubur
Lukisan di Makam Horemhaboleh Tidak Diketahui
Foto oleh Projek Yorck Orang kaya memakai pakaian linen yang sangat lembut yang terbuat dari serat nipis. Orang miskin dan petani memakai pakaian linen yang lebih kasar yang diperbuat daripada serat yang lebih tebal.



Pakaian Khas

Pakaian semasa Mesir Purba cukup sederhana. Kain linen biasanya berwarna putih dan jarang diwarnai dengan warna lain. Jahitan sangat sedikit dilakukan pada barang kerana kebanyakan pakaian dililit dan kemudian dipakaikan dengan tali pinggang. Juga, gaya umumnya sama untuk orang kaya dan orang miskin.

Lelaki memakai skirt yang serupa dengan tali pinggang. Panjang roknya berbeza dari sejarah Mesir Purba. Kadang-kadang ia pendek dan di atas lutut. Pada masa lain, rok itu lebih panjang dan menghampiri pergelangan kaki.

Wanita biasanya memakai gaun panjang yang merangkumi pergelangan kaki. Gaun bervariasi dan boleh atau tidak mempunyai lengan baju. Kadang-kadang manik atau bulu digunakan untuk menghias gaun.

Adakah mereka memakai kasut?

Orang Mesir sering bertelanjang kaki, tetapi ketika mereka memakai kasut mereka memakai selipar. Orang kaya memakai selipar yang terbuat dari kulit. Orang miskin memakai selipar yang terbuat dari rumput tenunan.

Barang kemas

Walaupun pakaian orang Mesir Kuno itu sederhana dan sederhana, mereka mengenakannya dengan perhiasan yang rumit. Kedua-dua lelaki dan wanita memakai banyak perhiasan termasuk gelang, anting-anting, dan kalung. Salah satu barang kemas yang popular adalah kolar leher. Kerah leher dibuat dari manik-manik atau permata yang terang dan dipakai pada majlis-majlis khas.

Rambut dan Rambut palsu

Gaya rambut adalah penting dan berubah dari masa ke masa. Sehingga jangka waktu Kerajaan Tengah, wanita biasanya memakai rambut pendek. Semasa dan setelah Kerajaan Tengah, mereka mulai memakai rambut mereka lebih lama. Lelaki secara amnya memotong rambut mereka atau bahkan mencukur kepala mereka.

Orang kaya, lelaki dan wanita, sering memakai rambut palsu. Semakin terperinci dan kemas rambut palsu, semakin kaya orang itu.

Alat solek

Mekap adalah bahagian penting dalam fesyen Mesir. Lelaki dan wanita memakai alat solek. Mereka menggunakan cat mata hitam berat yang disebut 'kohl' untuk menghiasi mata mereka dan menutupi kulit mereka dengan krim dan minyak. Alat soleknya lebih baik daripada menjadikannya kelihatan baik. Ia membantu melindungi mata dan kulit mereka dari sinar matahari Mesir yang panas.

Fakta Menarik mengenai Pakaian di Mesir Purba
  • Imam-imam berpangkat tinggi dan Firaun kadang-kadang memakai jubah kulit macan tutul di bahu mereka. Orang Mesir menganggap macan tutul itu adalah binatang suci.
  • Kanak-kanak tidak memakai pakaian sehinggalah mereka berumur enam tahun.
  • Paderi Mesir kuno mencukur kepala mereka.
  • Firaun menjaga wajah mereka dicukur bersih, tetapi kemudian memakai janggut palsu untuk tujuan keagamaan. Bahkan wanita Firaun Hatshepsut memakai janggut palsu semasa dia memerintah.