Kehidupan keluarga

Kehidupan keluarga

Sejarah >> Rom kuno

Keluarga adalah bahagian penting dalam budaya dan masyarakat Rom Kuno. Sebilangan besar undang-undang Rom ditulis untuk melindungi struktur asas keluarga. Keluarga yang menjadi milik anda mempunyai banyak kaitan dengan tempat anda dalam masyarakat Rom dan sama ada anda dianggap sebagai pengasuh atau plebeian.


Keluarga Maharaja Rom Septimius Severus
oleh Tidak Diketahui Keluarga

'Familia' di Rom merangkumi lebih daripada sekadar keluarga asas ayah, ibu, dan anak-anak. Ini juga mencakup semua orang yang menjadi bagian dari rumah tangga seperti hamba, pelayan, pelanggan, dan orang bebas. Akibatnya, beberapa keluarga di Rom bertambah besar. Keluarga maharaja sering merangkumi ribuan anggota.

penghuni rumah

Ketua keluarga yang sah adalah bapa atau 'paterfamilias.' Dia adalah lelaki tertua yang hidup dalam rumah tangga. Paterfamili mempunyai kuasa undang-undang ke atas ahli keluarga yang lain. Dia memutuskan siapa anak-anaknya yang akan berkahwin dan mengeluarkan hukuman bagi setiap anggota keluarga yang tidak mematuhinya. Di awal Rom, dia bahkan boleh membunuh ahli keluarga, tetapi perkara ini jarang berlaku.



Keluarga Rom yang kuat

Keturunan keluarga sangat penting bagi orang Rom. Setiap keluarga adalah sebahagian daripada kumpulan yang lebih besar yang disebut 'gens' yang mempunyai keturunan yang sama. Keluarga Rom tertua dan paling kuat adalah anggota gens yang disebut 'patricians.' Dilahirkan dalam keluarga pengasuh meyakinkan seseorang status yang tinggi dalam masyarakat Rom.

Perkahwinan

Para paterfamili umumnya mempunyai pendapat terakhir mengenai siapa anak-anaknya akan berkahwin. Banyak perkahwinan antara keluarga elit Rom diatur berdasarkan politik. Tidak seperti banyak peradaban kuno, lelaki Rom hanya mengahwini seorang wanita pada satu masa. Perceraian, bagaimanapun, adalah perkara biasa dan boleh dimulakan oleh suami atau isteri.

Anak-anak

Kanak-kanak pada umumnya disayangi dan dijaga dalam keluarga Rom. Anak lelaki sangat penting kerana mereka akan meneruskan nama keluarga. Semasa seorang anak dilahirkan, ia diletakkan di tanah oleh bidan. Itu hanya diterima dalam keluarga jika si ayah mengambilnya. Jika tidak, kanak-kanak itu akan dimasukkan ke luar untuk mati akibat pendedahan. Kadang kala bayi yang ditinggalkan akan diselamatkan oleh keluarga lain dan dibesarkan sebagai budak.

Budak-budak

Hamba juga merupakan sebahagian daripada keluarga Rom yang memilikinya. Bahkan hamba yang memperoleh atau membeli kebebasan mereka, yang disebut sebagai orang bebas, pada umumnya masih dianggap sebagai anggota keluarga.

Fakta Menarik Tentang Kehidupan Keluarga di Rom Purba
  • Kekuatan bapa dalam keluarga itu disebut sebagai 'potestas'. Keluarga yang lain berada di bawah 'potestas' paterfamilias.
  • Keluarga miskin kadang-kadang menjual anak-anak mereka menjadi hamba jika mereka tidak mampu memberi makan kepada mereka. Seburuk yang terdengar, ini kadang-kadang bermaksud kehidupan yang lebih baik bagi anak.
  • Ibu keluarga itu digelar 'materfamilias.'
  • Paterfamilias bertanggung jawab atas tindakan anggota keluarganya.
  • Orang Rom juga mengadopsi anak-anak ke dalam keluarga. Kadang-kadang lelaki dewasa boleh diterima pakai dalam keluarga jika tidak ada pewaris. Ini membantu meneruskan nama keluarga.
  • Umumnya, setelah menjadi ahli keluarga, seseorang tidak dibenarkan meninggalkan keluarga tanpa persetujuan paterfamili.