Kerajaan

Kerajaan

Sejarah >> Mesir Purba

Kerajaan Mesir Purba diperintah pertama dan paling utama oleh Firaun. Firaun adalah pemimpin tertinggi bukan hanya pemerintah, tetapi juga agama. Namun, Firaun tidak dapat menjalankan pemerintahan sendiri, jadi dia memiliki hierarki penguasa dan pemimpin di bawahnya yang menjalankan aspek pemerintahan yang berbeza.

Kuil Luxor Pelindung

Pemimpin Utama Pemerintahan di bawah Firaun adalah Wazir. Wazir adalah Ketua Pengawas tanah, seperti Perdana Menteri. Semua pegawai lain melaporkan ke wazir. Mungkin wazir yang paling terkenal adalah yang pertama, Imhotep. Imhotep melengkapkan piramid pertama dan kemudian dijadikan dewa.

Undang-undang Mesir menyatakan bahawa wazir adalah untuk 1) bertindak oleh undang-undang 2) menghakimi dengan adil dan 3) tidak bertindak dengan sengaja atau tegas.

Tanda nama



Di bawah wazir itu ada gabenor tempatan yang disebut Nomarks. Nomarks memerintah kawasan yang disebut nome. Nome seperti negeri atau wilayah. Nomark kadang-kadang dilantik oleh Firaun, sementara pada waktu lain kedudukan nomark akan turun-temurun dan diturunkan dari ayah ke anak.

Pegawai Lain

Pegawai lain yang melaporkan kepada Firaun adalah panglima tentera, ketua bendahara, dan menteri pekerjaan umum. Pegawai-pegawai ini masing-masing mempunyai tanggungjawab dan kuasa yang berbeza, tetapi Firaun mempunyai pendapat terakhir. Sebilangan besar pegawai Firaun adalah imam dan ahli kitab.

Ahli-ahli Taurat penting bagi pemerintah kerana mereka memantau kewangan dan mencatat cukai serta banci. Pengawas tanah juga ditunjuk untuk mengawasi petani dan memastikan mereka melakukan pekerjaan mereka.

Beraja

Rata-rata orang tidak mempunyai suara dalam kerajaan. Namun, kerana Firaun dianggap sebagai tuhan, dan wakil rakyat kepada para dewa, mereka sering menerima Firaun sebagai pemimpin tertinggi mereka tanpa keluhan.

Fakta Menyenangkan mengenai Kerajaan Mesir Purba
  • Isteri Firaun adalah orang kedua terkuat di negeri ini setelah Firaun.
  • Warga negara harus membayar cukai untuk menyokong pemerintah.
  • Di Kerajaan Baru, kes pengadilan diputuskan oleh dewan penatua setempat yang disebut Kenbet.
  • Firaun akan mengadili pejabat tinggi dan imam besarnya. Orang akan menghampirinya dan mencium tanah di kakinya.
  • Mereka tidak mempunyai sekumpulan undang-undang dan undang-undang yang rumit. Dalam banyak kasus, para hakim harus memutuskan menggunakan akal sehat dalam upaya untuk mencapai kesepakatan.