Justinian I

Justinian I

Sejarah >> Biografi >> Zaman Pertengahan untuk Kanak-kanak

  • Pekerjaan: Maharaja Byzantium
  • Dilahirkan: 482 di Macedonia
  • Meninggal dunia: 565 di Constantinople
  • Pemerintahan: 527 - 565
  • Terkenal dengan: Zaman Keemasan Byzantium dan Kod Undang-Undang Justinian
Biografi:

Kehidupan Awal

Tidak seperti kebanyakan penguasa besar pada Zaman Pertengahan, Justinian tidak dilahirkan dalam keluarga kerajaan. Dia dilahirkan oleh seorang wanita petani bernama Vigilantia di kota Tauresium, Macedonia.

Nasib baik untuk Justinian, pamannya Justin adalah bintang yang semakin meningkat dalam pengawal kekaisaran maharaja. Justin mengadopsi Justinian dan meminta dia berpindah ke Constantinople, ibu kota Empayar Byzantine . Di sana Justinian mendapat pendidikan yang baik belajar membaca dan menulis serta undang-undang dan sejarah.

Paman Justinian adalah seorang yang bercita-cita tinggi. Dia menjadi sangat dekat dengan maharaja dan mengumpulkan banyak sekutu yang kuat. Ketika maharaja mati tanpa pewaris pada tahun 518, Justin merebut kedudukan maharaja. Justinian segera menjadi salah seorang ketua penasihat dan jeneral Paman Justin.



Berkahwin dengan Theodora

Pada tahun 525, Justinian mengahwini Theodora. Walaupun Theodora dianggap di bawah kelasnya, Justinian tidak peduli. Dia mencintai Theodora dan ingin menikahinya. Theodora sangat cerdas dan ternyata menjadi salah satu penasihat dan penyokong terdekat Justinian.

Menjadi Maharaja

Semasa Justin meninggal pada tahun 527, Justinian menjadi maharaja baru. Dia adalah maharaja yang rajin dan terkenal dengan orang-orang berbakat.

Memperluas Empayar

Empayar Byzantium juga dikenali sebagai Empayar Rom Timur. Itu adalah impian Justinian untuk mengembalikan Kerajaan Rom ke zaman kegemilangannya. Dia menghantar pasukannya yang diperintahkan oleh dua jeneral kuatnya, Belizarius dan Narses. Mereka berjaya merebut kembali sebahagian besar tanah yang hilang akibat kejatuhan Empayar Rom Barat termasuk Itali dan kota Rom.

Kod Justinian

Justinian juga ingin memelihara undang-undang Rom . Dia menulis semua undang-undang di satu tempat. Kemudian dia menambahkan undang-undang baru untuk memastikan semua orang dilindungi oleh undang-undang tersebut. Kumpulan undang-undang ini disebut Kod Justinian. Ia ditulis dengan baik sehingga menjadi dasar undang-undang bagi banyak negara di seluruh dunia.

Bangunan, Agama, dan Kesenian

Justinian mempunyai minat terhadap seni dan agama. Di bawah pemerintahannya seni seperti puisi dan sastera berkembang. Dia memiliki kepercayaan yang kuat terhadap agama Kristian dan menulis undang-undang untuk melindungi gereja dan menekan paganisme. Dia juga merupakan pembangun yang produktif. Dia mempunyai gereja, empangan, jambatan, dan kubu yang dibina di seluruh empayar.

Ketiga elemen semangat Justinian ini bergabung ketika dia membina semula Hagia Sophia. Katedral yang megah ini masih merupakan salah satu bangunan paling terkenal dan indah di dunia hari ini.

Kerusuhan Lumba Kereta

Di sebalik semua pencapaiannya, banyak orang di Constantinople tidak senang dengan pemerintahan Justinian. Dia telah mengenakan cukai yang tinggi kepada rakyatnya untuk membayar projek-projek bala tentera dan bangunannya. Pada tahun 532, ini semua berlaku dalam perlumbaan kereta.

Pada perlumbaan kereta api dua pasukan saingan, Hijau dan Biru, bersatu kerana tidak menyukai Justinian. Mereka mula merusuh. Tidak lama kemudian, mereka menyerang istana maharaja dan membakar sebahagian besar kota Constantinople. Justinian dianggap melarikan diri, tetapi atas desakan isteri Theodora ini, dia melawan. Kira-kira 30,000 perusuh dihukum mati untuk mengakhiri rusuhan.

Kematian

Justinian meninggal pada tahun 565 setelah memerintah selama hampir 40 tahun. Dia tidak meninggalkan anak sehingga keponakannya Justin II menjadi maharaja.

Fakta Menarik mengenai Justinian I
  • Dia memperkenalkan undang-undang baru yang melindungi budak dan wanita.
  • Terdapat malapetaka yang mengerikan di Constantinople pada tahun 540-an. Justinian jatuh sakit, tetapi berjaya pulih.
  • Dia adalah maharaja Rom terakhir yang bertutur dalam bahasa Latin.
  • Kerana kerja kerasnya, dia kadang-kadang dipanggil 'maharaja yang tidak pernah tidur.'