Orang Puritan

Orang Puritan

Orang Puritan memainkan peranan utama dalam menjajah banyak Amerika Syarikat termasuk jajahan New England di Massachusetts Bay, Rhode Island, dan Connecticut.

Siapakah orang Puritan?

Orang Puritan adalah orang Kristian Inggeris yang tidak bersetuju dengan amalan Gereja England. Mereka berbeza dengan Separatis (banyak dari Jemaah Haji adalah Separatis) kerana mereka ingin tinggal bersama Gereja England, tetapi mengubah amalan dari dalam gereja. Separatists, sebaliknya, ingin meninggalkan Gereja England dan memulakan gereja mereka sendiri.

Apa yang dipercayai oleh orang Puritan?

Orang Puritan mahu gereja yang dibaharui menjadi sangat berbeza dengan gereja Katolik. Layanan gereja mereka sederhana dan berpusat pada Alkitab. Bangunan gereja itu sendiri sederhana dengan sedikit hiasan. Tidak ada alat muzik yang dibenarkan dimainkan di dalam gereja. Orang Puritan adalah orang Kristian yang mengikuti falsafah John Calvin dan percaya bahawa iman, bukan karya, adalah kunci keselamatan.

Orang Puritan yang tiba di Massachusetts
oleh Eva March Tappan Mengapa mereka berpindah ke Amerika?



Orang Puritan berpindah ke Amerika untuk mempraktikkan agama mereka bebas dari penganiayaan. Semua mata pelajaran Bahasa Inggeris dijangka menjadi anggota Gereja England. Menjadi Puritan adalah haram dan orang-orang yang mempraktikkan Puritanisme mengalami kesukaran di England. Perkara menjadi sangat sukar bagi orang Puritan di England sekitar tahun 1620-an dan 1630-an ketika uskup agung Katolik memutuskan sudah waktunya untuk menghapuskan Puritanisme di England.

Jajahan Teluk Massachusetts

pada tahun 1630, sebelas kapal yang diketuai oleh John Winthrop tiba di New England dengan membawa lebih dari 700 orang peneroka Puritan. Mereka mendirikan Massachusetts Bay Colony dan menetap berhampiran bandar moden Boston. John Winthrop bertugas sebagai gabenor jajahan baru. Dia menginginkannya menjadi 'kota di atas bukit' (petikan dari Alkitab) yang akan menjadi contoh kepada Eropah bagaimana masyarakat Protestan dapat berkembang.

Penghijrahan Besar

Sepuluh tahun berikutnya kadang-kadang disebut sebagai Penghijrahan Besar. Selama ini sekitar 20,000 orang Puritan berpindah dari England ke New England. Sebilangan besar pendatang ini adalah keluarga yang terus mempunyai anak yang membolehkan jajahan tumbuh dengan cepat dalam jumlah penduduk.

Jajahan Puritan Baru

Pemimpin Puritan Massachusetts Bay Colony mempunyai peraturan dan undang-undang yang sangat ketat mengenai gereja mereka. Orang yang tidak bersetuju dengan mereka sering dipaksa meninggalkan jajahan. Sebilangan orang ini membentuk jajahan baru di selatan Massachusetts termasuk Pulau Rhode dan Connecticut.

Pulau Rhode

Roger Williams adalah pemimpin agama Puritan yang percaya bahawa pemerintah harus terpisah dari gereja. Dia juga berpendapat bahawa orang harus lebih banyak kebebasan beragama. Dia diusir dari Massachusetts dan membentuk penempatannya sendiri yang disebut Providence pada tahun 1636.

Seorang pemimpin Puritan lain, Anne Hutchinson, menentang pemimpin Puritan Massachusetts. Dia mengatakan mereka memusatkan perhatian pada 'pekerjaan' untuk keselamatan dan bukan 'iman.' Dia juga diasingkan dan memulakan penempatan di Portsmouth pada tahun 1638.

Portsmouth dan Providence, bersama dengan dua penempatan lain, bergabung bersama untuk membentuk Inggeris Colony of Rhode Island dan Providence Plantations pada tahun 1644.

Connecticut

Seorang lagi pemimpin Puritan terkemuka di Massachusetts, Thomas Hooker, membentuk Jajahan Connecticut pada tahun 1636 setelah perselisihan mengenai siapa yang harus mempunyai hak untuk memilih. Connecticut menjadi jajahan pertama yang mempunyai perlembagaan bertulisnya sendiri yang mewujudkan pemerintahan formal.

Fakta Menarik mengenai Orang Puritan
  • Orang Puritan mempercayai pendidikan dan mendirikan Harvard pada tahun 1636. Ia adalah universiti tertua di Amerika Syarikat.
  • Wanita memainkan peranan penting dalam kehidupan Puritan. Mereka menguruskan rumah tangga termasuk kewangan dan pendidikan anak-anak. Tidak seperti banyak wanita pada masa itu, wanita Puritan diajar membaca.
  • Salah satu peristiwa terburuk dalam sejarah Puritan adalah Percubaan ahli sihir Salem di mana 20 orang dihukum mati kerana sihir.
  • Perkhidmatan pemujaan Puritan sangat lama. Khutbah boleh berlangsung dua jam dengan mudah dan doa boleh berlangsung selama lebih dari satu jam.
  • Penduduk jajahan yang tidak menghadiri gereja sering didenda atau bahkan dimasukkan ke dalam stok sebagai hukuman.