Pemerintahan Teror

Pemerintahan Teror

Sejarah >> revolusi Perancis

Pemerintahan Teror adalah masa yang gelap dan ganas selama Revolusi Perancis. Radikal menguasai pemerintahan revolusi. Mereka menangkap dan mengeksekusi sesiapa sahaja yang mereka disyaki mungkin tidak setia kepada revolusi.

Menjelang Keganasan

Revolusi Perancis telah dimulakan empat tahun sebelumnya dengan Badai Bastille. Sejak itu, pemerintah telah mengalami perubahan yang berterusan. Menjelang tahun 1793, pemerintah revolusi berada dalam krisis. Perancis diserang oleh negara-negara asing di semua pihak dan perang saudara meletus di banyak wilayah. Radikal yang dipimpin oleh Maximilien Robespierre mengambil alih pemerintahan dan memulakan Pemerintahan Teror.

Potret Maximilien de Robespierre
Robespierre
oleh pelukis Perancis Tidak Dikenal Berapa lama ia bertahan?



Pemerintahan Teror dimulakan pada 5 September 1793 dengan pengisytiharan oleh Robespierre bahawa Terror akan menjadi 'perintah hari ini.' Ia berakhir pada 27 Julai 1794 ketika Robespierre dikeluarkan dari kuasa dan dieksekusi.

Jawatankuasa Keselamatan Awam

Semasa Pemerintahan Teror, Perancis diperintah oleh sekumpulan lelaki yang disebut Jawatankuasa Keselamatan Awam. Pemimpin kumpulan ini adalah seorang lelaki bernama Robespierre. Robespierre juga merupakan pemimpin kumpulan radikal yang disebut Jacobins. Orang-orang Jacobin merasa bahwa adalah tugas mereka untuk memelihara revolusi, walaupun itu bermaksud keganasan dan keganasan.

Undang-undang Baru

Jawatankuasa Keselamatan Awam memperkenalkan beberapa undang-undang baru. Mereka mahu menjadikan 'Terror' sebagai dasar rasmi kerajaan. Salah satu undang-undang ini disebut 'Undang-Undang Tersangka.' Undang-undang ini mengatakan bahawa sesiapa sahaja yang disyaki sebagai musuh revolusi harus ditangkap. Mereka membuat mahkamah yang disebut Revolutionary Tribunal untuk perbicaraan musuh politik mereka. Pada satu ketika, pengadilan hanya dapat menentukan dua putusan: tertuduh sama ada 1) tidak bersalah, atau 2) dihukum mati.

Keganasan

Sepanjang tahun berikutnya, Perancis diperintah oleh Teror. Orang harus berhati-hati dengan semua yang mereka katakan, apa yang mereka lakukan, dan dengan siapa mereka bercakap. Petunjuk sedikitpun menentang pemerintahan revolusioner dapat berarti penjara atau bahkan kematian. Kadang-kadang para revolusioner menuduh orang yang mereka tidak suka atau ingin menyingkirkan tanpa bukti. Semua yang harus dilakukan adalah menuduh seseorang, dan mereka dianggap bersalah.

Gambar pelaksanaan oleh guillotine semasa Revolusi Perancis
Ribuan dieksekusi oleh Guillotine
Sumber:La Guillotine pada tahun 1793oleh H. Fleischmann Berapa orang yang terbunuh?

Kira-kira 17,000 orang dihukum mati secara rasmi di Perancis, termasuk 2.639 di Paris. Banyak lagi yang mati di penjara atau dipukul hingga mati di jalanan. Lebih 200,000 orang ditangkap.

Kejatuhan Robespierre dan Jacobins

Ketika pertumpahan darah dan pelaksanaan Teror menjadi lebih teruk, banyak orang menyedari bahawa ia tidak dapat diteruskan. Musuh Robespierre mengatur untuk menggulingkannya. Pada 27 Julai 1794, dia disingkirkan dari kekuasaan dan Pemerintahan Teror telah berakhir. Dia dihukum mati keesokan harinya.

Fakta Menarik Tentang Pemerintahan Keganasan
  • Guillotine adalah alat yang digunakan untuk mengeksekusi orang semasa Teror.
  • Pada satu ketika semasa Teror, Jawatankuasa Keselamatan Awam menghilangkan hak untuk perbicaraan awam dan peguam bagi orang yang disyaki melakukan khianat.
  • Ratu Marie Antoinette adalah salah satu orang pertama yang dihukum mati semasa Teror.
  • Jawatankuasa Keselamatan Awam membuat kalendar baru dan agama negara baru yang disebut Cult of the Supreme Being. Mereka menekan agama Kristian dan bahkan mengeksekusi sekelompok biarawati yang enggan melepaskan kepercayaan mereka.